Menteri Perdagangan Berencana Hentikan Penjualan Rokok Elektrik ?

Asosiasi Vapers Indonesia (AVI) yang menjadi wadah bagi para penggemar dan pengusaha rokok elektrik atau vape angkat suara menanggapi pernyataan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita.

Baru-baru ini, Enggar mengungkapkan rencananya untuk menghentikan peredaran vape di Indonesia karena dianggap merugikan petani tembakau yang memasok bahan utama untuk industri rokok.

Pembina AVI, Dimasz Jeremia, menyatakan, pihaknya sangat tidak setuju dengan rencana Mendag yang dianggap tidak berdasarkan kajian ilmiah yang menyeluruh. Dimasz memulai argumennya dengan menangkal pandangan Mendag Enggar tentang vape yang merugikan petani tembakau.

“Vape akan membunuh petani tembakau tidak relevan, vape butuh nikotin dan dapat dari tembakau yang paling mudah untuk diekstrasi. Justru hubungannya saling menguntungkan, mereka bisa suplai untuk industri baru. Ada market alternatif, ke vape ini salah satunya,” kata Dimasz saat dihubungi Kompas.com pada Senin (20/11/2017) malam.

Dia berpendapat, jika pemerintah bersedia menaungi industri vape dengan menerbitkan peraturan yang jelas, maka untuk jangka panjang dapat mendongkrak pendapatan petani tembakau. Dimasz turut mencontohkan dukungan pemerintah melegalkan vape seperti yang sudah dilakukan di Inggris.

Dia juga mengomentari pernyataan Mendag Enggar tentang imbauan supaya penggemar vape beralih ke rokok biasa saja. Terhadap pernyataan tersebut, Dimasz memandang hal itu bertolak belakang dengan upaya pemerintah mengkampanyekan Indonesia bebas rokok.

Menurut Dimasz, salah satu cara agar perokok bisa bebas dari rokok adalah dengan metode reducing harm, di mana vapping sebagai salah satu caranya. Dia menjelaskan, metode ini memungkinkan perokok secara bertahap mengurangi kebiasaan merokok.

“Pernyataan Pak Menteri sangat menyakiti hati vapers dan smokers, karena smokers yang tadinya merasa ada alternatif produk tembakau lain yang bisa diakses untuk mengurangi dampak negatif rokok, jadi tidak ada akses sama sekali,” tutur Dimasz.

Selain itu, pihaknya meyakini bahwa vape lebih aman ketimbang rokok. Sehingga, Dimasz menyarankan agar pemerintah mengkaji dampak positif dan negatif vape terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk melarang atau tidak.

Dalam waktu dekat, AVI juga berencana membuat petisi terhadap pemerintah dengan beberapa poin utama di dalamnya, yaitu penegasan bahwa pengusaha dan penggemar vape berada pada perahu yang sama dengan pemerintah dalam hal kampanye bebas rokok serta mendorong pemerintah melakukan kajian ilmiah menyeluruh terhadap vape sebelum mengeluarkan kebijakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *